Fenomena PAUD Ajarkan Calistung, Mendikbud Nadiem Makarim Beri Kritik soal Kebahagiaan Anak

Fenomena PAUD Ajarkan Calistung, Mendikbud Nadiem Makarim Beri Kritik soal Kebahagiaan Anak

Fenomena PAUD Ajarkan Calistung, Mendikbud Nadiem Makarim Beri Kritik soal Kebahagiaan Anak

Fenomena PAUD Ajarkan Calistung, Mendikbud Nadiem Makarim Beri Kritik soal Kebahagiaan Anak

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menegaskan

, pendidikan anak usia dini (PAUD) dilarang memaksa anak untuk membaca, menulis dan berhitung (Calistung). Pasalnya, hal tersebut akan membuat anak tidak bahagia saat berada di sekolah.

Proses pembelajaran di tingkat PAUD harusnya lebih kepada menemukan potensi dari setiap anak yang berbeda-beda. Mendikbud mengatakan, PAUD yang ideal harus memiliki pendidik yang betul-betul mencintai anak.

“Itu yang terpenting. Walaupun kondisi prasarana juga penting

, tetapi hubungan kebatinan antara pendidik dan kualitas pendidik merupakan yang paling penting,” ujar Nadiem didampingi istri Franka Nadiem Makarim saat meresmikan penggunaan gedung baru PAUD KM “0” di gedung E Kemendikbud, Jakarta, Senin, 23 Desember 2019.

“Karena kalau tidak begitu, ujung-ujungnya nanti jadi tempat penitipan saja tanpa ada kualitas guru yang baik dan memiliki hubungan batin,” tutur Nadiem.

Baca Juga: Cetak Biru Pendidikan Dibuat Fleksibel, Mendikbud Nadiem Makarim Janjikan Guru dan Murid Lebih Merdeka

Ia berharap, PAUD KM “0” menjadi contoh bagi lembaga PAUD lainnya.

Menurut dia, ada beberapa hal yang perlu diperbaiki dalam menyelenggarakan PAUD. Terutama dari sisi sumber daya manusia, fasilitas, dan kualitas buku-buku.

“Salah satu hal penting dalam SDM adalah adanya sistem penunjang antar pendidik PAUD, karena di jenjang PAUD tidak bisa hanya belajar melalui buku, melainkan suatu proses ilmiah di mana guru-gurunya harus bereksperimen dan mencoba hal-hal yang lebih inovatif,” ujarnya.

 

Sumber :

https://www.kakakpintar.id/